Home > begini dan begitu > siapakah “teman sejati” kita??

siapakah “teman sejati” kita??

Teori ttg teman, kalo kita inget2 n liat2, ada di hampir semua bentuk dokumentasi ilmu di dunia ini.

Di relief candi ada. Di ribuan buku sastra banyak. Bahkan di Al Qur’an seingetku juga ada, yang lebih menekankan ke muamalah n hablumminannas. Selain itu, ada ratusan lagu ttg teman. Menurut lagu2 itu, teman tu adalah orang yang selalu ada di susah n seneng kita, selalu mau berbagi, sering bareng2 nglakuin segala sesuatu, nerima kita apa adanya, dll. Aku yakin ada ratusan juga puisi ttg teman yang cerita kalo teman tu adalah orang yang kayak gini, kayak gitu, bla bla bla…

Selama kita hidup, kita punya bermacam2 teman.

Pas kecil, kita punya teman maen. Pas SD, kita punya teman bikin PR. Pas SMP, kita punya teman jalan ke+dari sekolah, teman kelompok belajar, teman ke kantin, teman sebangku, teman yang suka nyontek kita, dll. ((Hehe…)) Setelah SMA, teman kita tambah banyak lagi. Ada teman curhat, teman jalan, teman nongkrong, teman ngobrol, teman gila2an, teman belajar, teman kabur (red: bolos), teman melanggar peraturan, teman makan, teman tidur, teman ke masjid, teman ekskul, teman bimbel, teman les, dll ((ehem ehem.. pengalaman sbg anak asrama)).

Tapi pas kuliah, gak semua orang beruntung temannya tambah. Sebagian mungkin tambah tapi sebagian lainnya mungkin kurang beruntung karena temannya justru berkurang (red: bukan asal ngomong lho.. Ini berdasarkan curhatan dari beberapa orang teman n pengamatan pribadi). Yang temannya nambah, mereka jadi punya teman aktivis/organisasi, teman bikin tugas, teman praktikum, teman UKM, teman ‘proyek’, teman HM, teman kos, teman travelling, teman berkarya, teman KKN, teman nongkrong (di angkringan), dll.

teman2 latihan PBB

teman2 yang lagi rukun

Pernahkah berpikir, di antara ratusan teman2 itu, yang mana teman sejati kita??

Apa pacar?? Mm… iya kalo punya pacar. Tapi kalo pun punya pacar, gak semua orang juga beruntung punya pacar yang bisa jadi sobat/teman sejati. Sebagian pacar juga berkhianat, selingkuh, ngelaba, jahat, cuma macarin kita buat status, dll. Bahkan ada 1-2 orang temen yang curhat kalo pacarnya sering manfaatin, bahkan mukulin dia.

Trus gimana dengan suami/istri?? Mm… bisa jadi mereka teman sejati kita. Tapi denger adanya kasus2 KDRT (kekerasan dalam rumah tangga), aku juga bisa bilang kalo gak semua orang beruntung dapet suami/istri yang juga bisa sekaligus jadi teman sejati.

Jadi siapa sih teman sejati kita ??

mm… Buat pendengar setia Prambors, mungkin sering denger semacam PSA (public service announcement) di radio ini tentang teman sejati, dulu tahun 2006/2007. Menurut PSA itu, teman sejati kita yang sebenernya adalah orang tua kita. Orang tualah yang sebenernya selalu ada di saat susah n seneng kita, sementara teman/pacar bisa ninggalin kita sewaktu2.

Betul??

Pertanyaan selanjutnya, apa sebenernya teman sejati juga punya jangka waktu tertentu (expiration date)??

Maksudku, mungkin selama bertahun2, kita bisa anggep seseorang sebagai teman sejati. Tapi seiring berjalannya waktu, kepentingan2 pribadi kita masing2 makin mengalahkan pentingnya teman2 sejati kita. Kita pun sadar gak sadar n mau gak mau harus “ninggalin” teman sejati kita itu. Entah karena kita pisah sekolah, pisah kota karena kuliah/kerja, nikah, dll. Mm… menurutku ini dialami oleh hampir semua orang kok. Mungkin kita yang ninggalin teman2 sejati kita, ato bisa juga kita yang ditinggalin teman2 sejati kita. Sampe akhirnya teman sejati itupun agak terlupakan ato malah terlupakan sama sekali. Iya gak?? (Ada 1 contoh lagu ttg ini: when somebody loved me by Sarah McLachlan)…

Tapi pernahkah berpikir kalo kita dan ortu gak pernah saling meninggalkan??

Kita dan ortu tetep saling terikat. Mo kita jadi anak durhaka kayak gimana, ikatan kita ma ortu gak bisa diputuskan oleh apapun. Walo berjauhan, kita dan ortu tetep saling mendoakan dan mengingat. Bahkan kalopun misalnya mungkin ortu udah meninggal.

Suami/istri bisa jadi adalah teman sejati kita. Ada pasangan yang bisa jadi teman sejati dunia akhirat (amin amiinn…). Tapi gak semua pasangan beruntung, menurutku. Ada juga yang gak beruntung karena bercerai trus saling melupakan begitu saja. Sungguh beda ma ortu yang gak akan pernah bisa menceraikan/diceraikan dan melupakan/dilupakan oleh kita, sejahat ato sebaik apapun kita ini.

Mungkin selama ini kita seringkali lebih mementingkan teman/pacar/suami/istri dan kurang peduli ke ortu. Ayo sekarang kita mulai lebih menghargai, memperhatikan, n sayang ke ortu kita. Mumpung mereka masih ada. Karena merekalah teman sejati kita yang pertama…

^_^

(thanks a lot, Prambors, atas contekan pemikirannya)

  1. Tanya
    September 18, 2012 at 3:10 pm

    Hi there, just wanted to say, I liked this blog post. It was helpful.

    Keep on posting!

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: