Home > begini dan begitu > Begini Rasanya KeTAGIHan

Begini Rasanya KeTAGIHan

Orang jaman sekarang,,

“Susah hidup ini”, kata mereka, “kalo gak punya laptop, gak punya HP, gak bisa internet, gak punya email address, gak punya faceBook, gak punya akses ke teknologi”.

Apa iya..??

Orang jaman dulu (termasuk saya yang merasakan pas jaman mahasiswa) nyante2 aja gak punya laptop. Jaman saya apa2 masih komputer. Itupun gak semua punya. Jadilah kalo ada tugas, kita ngumpul rame2 di kos ato rumah siapa gitu, antri untuk mengetik ato saling mengajari ato kalo yang punya komputer baek ya sekalian dikerjakan sama dia, tinggal ganti sedikit sana sini. Hehe..

Jaman dulunya lagi, mahasiswa malah mengetik skripsi dengan mesin ketik manual. Seorang dosen senior baru saja cerita ke saya, kalo dulu beliau mengakali salinan skripsi 5 kali itu dengan meminjam 5 mesin ketik dan memberdayakan 5 orang teman untuk mengetik. Jaman beliau dulu, tahun 1980-an, fotocopy sudah ada, tapi masih mahal. Tampaknya benar survey yang bilang bahwa orang2 yang lahir sebelum tahun 1975 punya daya juang yang lebih tinggi dibanding yang lahir setelah tahun itu.

Mirip2 yang terjadi pada HP a.k.a handphone.

Jaman saya SMA tahun 2000-2001, baru 5-7 orang teman yang punya HP. Tapi itupun anak2 orang kaya (mm.. bukan lagi “mampu”, maksud saya, tapi kaya yang duitnya udah lebih2). Jaman saya mahasiswa, tahun 2001-2003-an, pun belum banyak temen saya yang punya HP. Tapi kita dulu fine2 aja dengan keadaan itu. Pertemanan jalan terus, pacaran juga lanjut (bisa lewat telpon rumah/kos), janjian juga pasti ketemu entah gimana cara komunikasinya (entah lewat mimpi, surat, ato hanya dari obrolan kemaren siang), pun gak pernah sms-an janjian dengan dosen untuk ketemu konsultasi tapi ya kita bisa lulus tepat waktu juga. Sebagai tambahan, kebanyakan teman saya akhirnya punya HP baru setelah semester 5, tahun 2003/2004.

Dengan keadaan yang serba terjangkau sinyal seperti sekarang, HP membuat pertemanan jadi tambah dekat, jadi lebih luas, karena kita bisa berkenalan dengan seorang entah siapa di pojok timur ato barat Indonesia yang entah ada atau tidak di peta, trus berteman, bahkan lanjut menjadi pacaran, dan nikah kalo emang berjodoh. Jadi bisa dibilang bahwa HP juga memang bisa membawa teman, sobat, sodara, bahkan jodoh.

Itu jaman dulu, yang mana HP hanya benar2 alat komunikasi. Jaman sekarang HP udah lebih multifungsi. Untuk gegayaan, untuk menunjukkan status sosial, untuk mendengarkan radio, memutar musik, online (pastinya kurang keren kalo HP gak bisa GPRS.. ^^ ), untuk menciptakan lagu, untuk nulis2 (kalo saya.. ^^), dan bahkan untuk memantau cuaca (HP seri terbaru dari Nokia untuk pertanian itu lho). Wah jan..

Tapi HP seringkali juga jadi ajang, sarana, prasarana, untuk melanggar janji dengan mudah. Jaman dulu kita gak mudah melanggar janji, apalagi kalo teman kita itu gak punya telpon rumah/kos. Jaman sekarang gampang sekali mengubah ato mereset janji. Hanya melalui HP.

Selain itu, saya juga kadang menyayangkan sopan santun yang kurang dalam bahasa sms. Anak2 sekarang seringkali menyamaratakan bahasa sms yang mereka gunakan. Gak peduli mereka sms dosen ato orang yang lebih tua lainnya, bahasa dan singkatan yang mereka gunakan sama, seakan seperti ke teman sendiri. Padahal kalo saya amati, bahasa sms ini berkembang sangat cepat. Bisa dibilang bahasa sms antar generaasi saja sudah ada gap.

Jaman saya dulu ketika HP mulai menjadi komoditas rakyat, bahasa sms masih sebatas singkatan kata yang mudah dimengerti. Misalnya,“mudah” menjadi “mdh”, “jalan” menjadi “jln”, dan semacamnya itu. Sekarang ini kalo saya mengamati sodara ipar saya yang baru berumur 19 tahun, gaya bahasanya wuihh.. saya kadang harus mikir dulu untuk paham. Mau bilang “siapa” menjadi “cfa”, “kemaren” menjadi “mren”, “kalau” menjadi “low”, dan lain2. Apa di kurikulum pelajaran Bahasa Indonesia kita perlu ditambahkan tentang etika berbahasa sms, email, dan bahasa online lainnya ya..? Mm..

Orang2 sekarang banyak bergantung pada laptop, HP, internet, dan teknologi. Gak punya laptop resah karena gak bisa online di wifi area. HP-nya biasa2 aja, tanpa kamera, GPRS, MP3, malu. Gak online sehari saja rasanya gelisah, jangan2 udah ketinggalan banyak gosip temen2. Gak punya faceBook jengah karena ditagih2 terus sama teman2. Makin banyak orang2 di sekitar saya yang sering menyatakan gak bisa hidup tanpa HP dan tanpa online. Apa kamu termasuk yang begitu juga..?? ^^

Saya jadi mikir, begini ini ya yang namanya ketergantungan? Begini ini ternyata rasanya ketagihan.

Saya sering berseloroh dan berniat untuk gak pake HP, gak online, dan seterusnya. Tapi beberapa kali mencoba, terbukti hanya kuat paling lama 2 hari gak pake HP dan gak online. Pernah hidup tanpa HP selama 7 hari, tapi memang karena tempat saya waktu itu gak terjangkau sinyal operator mana pun sama sekali. Saya juga pernah kena marah karena “susah dihubungi” pas saya lagi aksi memogokkan HP saya.

Heran juga ya. Network effect (ato efek jaringan) HP udah melampaui hak asasi saya untuk menggunakan ato gak menggunakan HP. Walo ada benarnya juga bahwa saya mungkin menyebabkan kelambanan. Tapi kan ada telpon kabel gitu loh…

Wah.. kalo kita terus2an ketagihan dan ketergantungan pada teknologi seperti sekarang, bisa jadi malah kita yang suatu saat nanti dikendalikan ato diperalat teknologi. Seperti di film Wall-E itu, yang manusia bener2 gak bisa ngapa2in tanpa teknologi, bahkan berjalan kaki saja menjadi malas.

Technology is fine. Tapi jangan biarkan diri kita dikendalikan oleh teknologi lah ya,, karena umat manusia sendiri yang ciptakan teknologi itu..

  1. gunawan
    February 16, 2011 at 9:36 am

    tulisan yg bagus dan saya baru nyadar krn selalu di kendalikan teknologi..ketagihan teknologi iya..tp sptnya teknologi udh termasuk kedalam kebutuhan pokok sehari-hari…py jal..jaman skrg serba cepat dan instant (dunia tanpa batas ruang dan waktu…) apa yang akan terjadi pada jaman selanjutnya yah…?? bisa dibayangkan spt apa dunia 20 thn yg akan datang…?? bisa2 ada pintu ajaib beneran spt punya’nya si doraemon…hh..

  2. March 14, 2011 at 2:03 am

    saya sudah coba menonaktifkan facebook saya
    blog yang bagus..
    salam kenal..

    • March 14, 2011 at 7:51 pm

      salam kenal juga. minsatu juga blog yang bagus. bikin saya inget kalo masih ada “dunia laen” di luar dunia kecil saya.
      tapi bukan berarti kita jadi menghindar dari teknologi lho. buat saya pribadi, teknologi kadang jadi tempat pelarian dari dunia nyata.. =)

  3. boerhan
    May 20, 2011 at 2:54 am

    hehe, kok sepaham ya. malah HP jaman sekarang bukan hanya mendekatkan yang jauh malah menjauhkan yang dekat, sering kalau lagi ngobrol sama teman, eh dicueki engga diperhatiin… BT abis lah… huh kayaknya ingin lagi jaman siti nurbaya deh, hehe..

  4. May 21, 2011 at 1:20 pm

    Iya ya.. coba bayangin kalo kita pelan2 n bertahap balik kayak dulu lagi. pertama, hp dibalikin fungsinya hny utk sms n telpon. kedua, gak ada hp, cuma ada telpon kabel, internet hny utk email, chatting, browsing (biar para mahasiswa itu pd gak menggantungkan bahan dr internet aja). ketiga, sarana surat menyurat, fax, telegram, wesel pos diaktifin lagi karena hp gak ada.

    wah wah.. pasti repot tp romantis. hahahahaaa…

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: